Twin Peaks – Dale Cooper, La Garmonbozia Y El Eterno Dilema

Twin Peaks – Dale Cooper, La Garmonbozia Y El Eterno Dilema – Bioskop, seni, kehidupan … Segala sesuatu yang mengelilingi keberadaan kita sederhana. Kebanggaan kami membawa kami untuk menggambar aura kompleksitas di sekitar setiap tindakan kami, untuk mewarnai mereka abu-abu, untuk menambahkan nuansa, persyaratan. Alasan Kami ingin merasa istimewa, berbeda, unik. Kami tidak suka melihat ke belakang, bahkan berabad-abad, bahkan ke generasi orang tua kami, untuk melihat bahwa apa yang membedakan kami dari masa lalu agak sedikit.

Twin Peaks – Dale Cooper, La Garmonbozia Y El Eterno Dilema

Agen Khusus FBI Dale Cooper adalah salah satu karakter unik yang jarang sekali diberikan contoh oleh dunia perfilman kepada kita. Luar biasa sedikit, tidak rasional dalam sebagian besar perilakunya, tetapi di atas semua itu, rapi, jangan salah, Cooper hanya ada dalam fiksi. Masuknya ke dalam seri ini brilian dan mendefinisikan seperti beberapa orang lain. Dalam salah satu dialog tak berbalas dengan Diane, dalam perjalanan ke Twin Peaks, di mana dia akan menjadi orang utama yang bertanggung jawab untuk menyelidiki kematian Laura Palmer, dia didedikasikan untuk berbicara tentang hal-hal sepele, apa yang dia makan, bensin yang dia miliki. kiri, waktu … Namun, protagonis besar kedua dari “Twin Peaks” tidak akan melukis kita sebagai riang, dingin atau canggung, jauh dari itu. Dan itu adalah bahwa, dalam hal-hal sepele dari hari ke hari yang tampaknya dia anggap begitu penting, dia mampu menyampaikan kepada kita tatapan polos seorang anak ke arah lanskap hutan Twin Peaks, antusiasmenya yang keras terhadap ceri. kue atau hasratnya yang tak terbatas untuk kopi – hitam seperti tengah malam di malam tanpa bulan, ya.

Pewaris George Bailey (James Stewart dalam “How Beautiful It Is to Live!” [Frank Capra, 1946]) atau Atticus Finch (Gregory Peck dalam “To Kill a Mockingbird” [Robert Mulligan, 1962]), Kyle MacLachlan tidak hanya mencapai berikan karakternya dengan kebaikan, kelembutan dan kejujuran, tetapi dengan tingkat optimisme dan antusiasme yang tidak dapat dicapai orang lain, fiktif atau nyata. Dan dia akan melakukannya dengan kecepatan kilat. Jempolnya memberi tahu kita semua yang perlu kita ketahui tentang dia – dan juga diri kita sendiri. Kepribadiannya yang berbudi luhur begitu mendarah daging dalam sifat manusia kita sehingga sangat sulit untuk tidak menikmati kehadirannya di layar. “Apakah kamu tahu apa satu-satunya kelemahanmu?” –Tanya Audrey Horne secara retoris– “Bahwa kamu sempurna.” Tidak lebih, tidak kurang. Inilah elemen besar pertama yang menjadi dasar plot “Twin Peaks”: pencarian abadi akan kesempurnaan di pihak manusia.

Sebelum Dale Cooper diperkenalkan kepada penonton, baik di serial televisi maupun di “Twin Peaks: fire walking with me”, sebuah kejahatan telah dilakukan. Tirai yang menyembunyikan pembunuhan ini sedang dibuka dan ketakutan dan kejahatan Laura Palmer dan penduduk Twin Peaks lainnya terungkap, sementara minat pemirsa hanya tumbuh seiring waktu. Karena, seperti yang kemudian dikatakan Windom Earl, Twin Peaks adalah tempat yang membosankan sampai penduduknya menerima kekuatan yang telah diberikan oleh roh-roh pondok hitam kepada mereka, kekuatan yang disebut kebebasan.

Kebebasan ini, ketidaktahuan, memunculkan kegagalan dan, setiap kejatuhan, pada pertumbuhan roh-roh pondok hitam. Kehidupan Laura Palmer yang bergejolak, penuh dengan keputusan buruk, adalah sumber makanan yang konstan untuk BOB jahat dan kurcaci (lengan bermasalah Mike) – roh yang memanfaatkan kejahatan pondok hitam. Makanan aneh ini, direpresentasikan sebagai jagung rebus, memiliki nama yang diungkapkan kepada kita di “Twin Peaks: fire walk with me”: garmonbozia.

Dale Cooper dan Laura Palmer adalah bintang Twin Peaks yang tak terbantahkan. Dari serial dan filmnya. Sebanyak pondok hitam dan putih, atau cinta dan ketakutan – dua cara untuk menerobos ke pondok – atau BOB dan Leland Palmer, atau Mike dan lengannya, atau Ben Horne yang merokok cerutu dan ahli ekologi Ben Horne, atau Josie dan Harry… Atau juga garmonbozia dan Meals on Wheels. Jadi kita bisa melanjutkan tanpa batas, untuk sekadar menyimpulkan bahwa protagonis sejati “Twin Peaks” tidak lebih dari dikotomi abadi yang telah dilayani sinema, seni, dan kehidupan kita sejak manusia adalah manusia: perjuangan abadi kebaikan melawan kejahatan.

Andre Sullivan

Back to top